Dolar Melemah, Harga Minyak Meroket 2 Persen

  • Bagikan

[ad_1]

HOTNEWS – Harga minyak mentah dunia meroket lebih dari 2 persen pada perdagangan Kamis (12/3). Ini dipicu pelemahan dolar dan ekspektasi kelebihan pasokan minyak mentah akan berumur pendek karena penurunan tajam dalam stok bahan bakar Amerika dan dimulai kembali aktivitas penyulingan di Texas.

Mengutip CNBC, pada Jumat (12/3/2021) minyak mentah berjangka Brent untuk kontrak pengiriman Mei, patokan internasional, ditutup melonjak 1,73 dolar AS atau 2,6 persen menjadi 69,63 dolar AS per barel.

Sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk kontrak pengiriman April mengakhiri sesi 1,58 dolar AS atau 2,5 persen lebih tinggi, menjadi 66,02 dolar AS per barel.

“Kompleks tersebut pulih kembali ke atas level tertinggi kemarin dengan bantuan besar dari kombinasi dolar yang lemah/ekuitas yang kuat,” kata Jim Ritterbusch, Presiden Ritterbusch and Associates.

Baca Juga:
Harga Minyak Dunia Turun dari Level 70 Dolar AS per Barel

Imbal hasil US Treasury turun pada Kamis, karena kekhawatiran tentang kenaikan inflasi mereda dan fokus beralih ke lelang surat utang bertenor 30 tahun.

Indeks Dolar (Indeks DXY) jatuh untuk hari ketiga berturut-turut dan berada di level terendah dalam sepekan terhadap sekeranjang mata uang.

Lebih sedikit dari perkiraan warga Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran, minggu lalu, karena lingkungan kesehatan publik yang membaik memungkinkan lebih banyak segmen ekonomi untuk dibuka kembali.

Penarikan besar-besaran stok bensin Amerika juga membantu meningkatkan harga minyak, kata Tamas Varga, analis PVM Oil Associates.

“(Ini) menyiratkan bahwa asupan minyak mentah penyulingan akan terus tumbuh, membalikkan peningkatan stok baru-baru ini yang kita lihat dalam tiga minggu terakhir karena Winter Storm Uri.” Katanya.

Baca Juga:
Kilang Arab Saudi Diserang, Harga Minyak Dunia Langsung Ambles

Stok bensin Amerika turun 11,9 juta barel dalam sepekan hingga 5 Maret menjadi 231,6 juta barel, kata Badan Informasi Energi (EIA), dibandingkan ekspektasi penyusutan 3,5 juta barel. Namun, persediaan minyak mentah melonjak 13,8 juta barel menjadi 498,4 juta barel.



Di Kutip Dari Berbagai Sumber

HotNews

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *