OJK: Tingkat Literasi dan Inklusi Industri Pasar Modal Jauh dari Harapan

  • Bagikan

[ad_1]

HOTNEWS – Otoritas Jasa Keuangan menyebutkan berdasarkan hasil survei di tahun 2019, tingkat literasi dan inklusi industri pasar modal masih jauh dari harapan, kata Ketua Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen dalam acara Inovasi Edukasi Digital untuk Pasar Modal Indonesia, Jumat (12/3/2021).

“Jadi tingkat literasi dan inklusi industri sektor pasar modal masih jauh dari harapan,” kata Hoesen.

Dia menjelaskan tingkat literasi saat ini angkanya hanya 4,9 persen, sementara untuk tingkat inklusi lebih kecil lagi yakni 1,55 persen.

Makanya saat ini diperlukan adanya sebuah inovasi edukasi digital untuk meningkatkan tingkat literasi dan inklusi pasar modal, seperti kegiatan yang diselenggarakan hari ini.

Baca Juga:
OJK Bongkar Dosa-dosa Mantan Direksi AISA

“Semoga kegiatan kita pada pagi hari ini dapat mendorong peningkatan literasi inklusi pasar modal di seluruh Indonesia dengan adanya inovasi edukasi digital akan dapat meningkatkan optimisme tercapainya tingkat literasi dan inklusi di sektor pasar modal yang lebih tinggi,” kata dia.

Hoesen mengatakan rendahnya tingkat inklusi di sektor pasar modal juga tercermin dari jumlah total single investor identification (SID), baik saham, Surat Berharga Negara dan reksadana yang masih cukup rendah.

Namun, kata Hoesen, melihat perkembangan akhir-ini seiring dengan dimanfaatkannya financial technology dalam pemasaran industri pasar modal, OJK optimistis jumlah investor pasar modal Indonesia masih akan terus meningkat dengan cepat.



Di Kutip Dari Berbagai Sumber

HotNews

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *