Stiglitz si Peraih Nobel Bicara Vaksin untuk Negara Miskin

  • Bagikan

[ad_1]

Jakarta, HOTNEWS – Dua orang ekonom pemenang Hadiah Nobel, Joseph Stiglitz dan Michael Spence memelopori seruan untuk membantu negara-negara miskin pulih dari kerusakan ekonomi akibat pandemi virus corona, termasuk ekuitas vaksin, keringanan utang, dan memperkuat sumber daya fiskal untuk negara-negara tersebut.

Seruan tersebut diuraikan dalam sebuah laporan sementara yang dirilis pada Kamis (11/3/2021), sebagai peringatan satu tahun pandemi global, oleh Institute for New Economic Thinking’s Commission on Global Economic Transformation, yang diketuai bersama oleh Stiglitz dan Spence.

“Waktu luar biasa membutuhkan tindakan luar biasa,” kata Spence dalam laporan itu, dilansir dari Al Jazeera. “Tindakan berani yang gagal, negara berkembang dapat kehilangan kemajuan bertahun-tahun atau bahkan dekade di dunia pasca pandemi.”

Menyoroti sifat ekonomi global yang saling terkait, laporan tersebut mendesak negara-negara untuk menangguhkan atau memodifikasi perlindungan kekayaan intelektual untuk suntikan, perawatan, tes, dan produk Covid-19 guna mempercepat produksi vaksin, menginokulasi orang dengan cepat.

“Di negara berkembang, banyak dari mereka tidak dijadwalkan untuk mendapatkan vaksin untuk tahun-tahun mendatang kecuali kita mengubah apa yang sedang terjadi,” kata Stiglitz kepada wartawan selama konferensi pers virtual dalam peluncuran laporan tersebut.

“Dunia tidak akan aman dari pandemi itu sendiri sampai pandemi dikendalikan di mana-mana di dunia, jadi dalam pengertian itu, bahkan demi kepentingan kita sendiri bahwa ada penyebaran cepat vaksin dan obat-obatan lainnya, tes massal yang membantu mengendalikan pandemi.”

Pembicaraan Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organization/WTO) minggu ini memperlihatkan negara-negara yang lebih kaya memblokir upaya puluhan negara lain untuk sementara waktu mengesampingkan perlindungan kekayaan intelektual vaksin Covid-19.

Mereka yang menentang tindakan tersebut, termasuk Kamar Dagang Amerika Serikat, berpendapat hal itu akan menghambat pengembangan dan distribusi vaksin dan perawatan untuk pandemi di masa depan.

Tetapi laporan tersebut mencatat bahwa perusahaan farmasi besar telah memperoleh manfaat dari dukungan pemerintah yang besar untuk meneliti dan mengembangkan vaksin Covid-19, dan dalam beberapa kasus hampir semua biaya penelitian dan pengembangan mereka ditanggung oleh dana pajak.

“Apa yang telah kami lihat dalam beberapa bulan terakhir adalah pengambilan vaksin yang sangat tidak pantas oleh pemerintah kaya, yang pada dasarnya telah membukukan sekitar 85 persen pasokan global untuk tahun 2021,” kata Jayati Ghosh, anggota Komisi Transformasi Ekonomi Global dan seorang profesor ekonomi di University of Massachusetts Amherst, mengatakan kepada wartawan selama konferensi pers.

“Beberapa negara telah memesan beberapa kali lipat dari populasi mereka untuk vaksin, HOTNEWS empat hingga 10 kali jumlah yang sebenarnya mereka butuhkan, dan ini berarti negara-negara berkembang tidak hanya dikecualikan tetapi mereka tidak mungkin mendapatkan vaksin, kadang-kadang, di beberapa kasus, hingga 2023-2024.”



[Gambas:Video CNBC]

(dru)


Di Kutip Dari Berbagai Sumber

HOT NEWS

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *