Curah Hujan Rendah, Petani Andalkan Embung untuk Dapatkan Pasokan Air

  • Bagikan

[ad_1]

HOTNEWS – Akibat masih rendahnya curah hujan, pasokan air kurang maksimal, sehingga saat ini, embung jadi andalan petani untuk dapatkan air.

Dusun Panggalungan, Desa Bulo-Bulo, Kecamatan Pujananting, Kabupatrn Barru, Sulawesi Selatan (Sulsel), misalnya, sangat mengandalkan embung. Ketika daerah ini kekeringan, embung yang dikelola Kelompok Petanu (Poktan) Batusipong ini masih bisa menampung air, sehingga masih dimanfaatkan warga dan petani setempat untuk bercocok tanam.

Ketua Poktan Batusipong, Kaharuddin mengatakan, embung ini mampu melayani hingga 25 hektare. Sumber air berasal dari sungai.

“Dengan adanya embung ini, IP 100 menjadi IP 200. Sebelum ada embung, IP 200 hanya 10 ha, setelah ada embung IP 200-nya sudah seluruhnya,” ujar Kaharuddin.

Baca Juga:
Dongkrak Produksi Pertanian, Kementan Sediakan Irigasi melalui P3A

Menurutnya, produksi sebelum ada embung 5,2 ton. Setelah ada embung menjadi 6 ton.

“Kami sangat bersyukur dan berterima kasih adanya embung di kelompok Batusipong. Embung ini sudah di manfaatkan, ketika musim tanam kedua dulunya hanya mampu tanami 10 hektare, sekarang sudah full tertanami 25 hektare,” ujarnya.

Sebelumnya, air sungai dekat hamparan sawah tidak bisa dimanfaatkan maksimal, tapi sejak ada embung yang menjadi tempat penampungan, air sungai dialihkan dan tampung yang akhirnya bisa dialirkan baik ke sawah.

Sebelum mengalokasikan embung tersebut di Poktan Batusipong, pihak Dinas Pertanian Barru membuatkan fakta integritas kepada Poktan tersebut. Poktan wajib melakukan peningkatan produksi baik hasil maupun IP-nya.

“Sekarang sudah bermanfaat. Musim pertama (rendengan /asep) tanaman padi, musim kedua (padi) dan akan mencoba bawang merah di MT3 tahun ini,” ujar Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Barru, Ahmad.

Baca Juga:
Beda Hampir Rp25 Ribu, Ini Jadwal dan Lokasi Pasar Cabai Murah Kementan RI

“Bangunan air seperti embung dan dam parit akan bermanfaat, meskipun debit air kecil, air masih bisa teralirkan ke sawah-sawah petani, sehingga petani bisa menambah pertanaman dalam setahun, dari satu kali menjadi dua kali,” kata Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo, Sabtu (13/3/2021).



Di Kutip Dari Berbagai Sumber

HotNews

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *