Ya Ampun! Ada Saham LQ45 Drop 26%, tapi Ada Cuan 31% di Q1

  • Bagikan


Jakarta, HOTNEWS – Dengan konstituen yang berisi 45 emiten dengan kapitalisasi pasar besar dan paling liquid di pasar, LQ45 biasa menjadi acuan para manajer investasi. Selain itu, fundamental perusahaan dan prospek emiten yang positif membuat indeks ini menarik untuk dikoleksi.

Lantas, bagaimana kinerja LQ45 beserta saham-saham anggotanya selama kuartal I atau 3 bulan pertama tahun ini?

Kinerja LQ45 sendiri sebenarnya tertekan selama 3 bulan pertama tahun ini. LQ45 sudah ambles 3,43% dalam 3 bulan. Persentase ini lebih rendah dibandingkan dengan kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang tumbuh tipis 0,11% dalam 3 bulan belakangan.


Mengenai kinerja anggota LQ45, di bawah ini Tim Riset HOTNEWS menyusun daftar 10 besar saham penghuni ‘elite club’ LQ45, terdiri dari 5 besar saham dengan penguatan tertinggi dan 5 besar saham dengan penurunan terbesar dalam 3 bulan terakhir.

Adapun harga terakhir yang digunakan adalah harga penutupan pasar Rabu (31/3/2021).

Pertama, kita akan membahas 5 besar saham LQ45 dengan lonjakan terbesar.





Dari daftar di atas, emiten peternakan dan unggas (poultry) JPFA mencatatkan kenaikan paling tinggi dibandingkan 44 anggota LQ45 lainnya. Saham JPFA melesat 31,06 dalam 3 bulan terakhir.

Memang, saham ini terus tumbuh, baik dalam sepekan, sebulan, sampai year to date (YTD). Misalnya saja, dalam sebulan saham ini sudah melonjak 28,71, sementara secara YTD sudah melejit 39,25%.

Level terendah saham JPFA pada tahun ini terjadi pada 28-29 Januari 2021, ketika menyentuh Rp 1.360/saham. Setelah itu, saham ini terus berusaha mendaki hingga mencapai level tertinggi dalam 3 bulan terakhir pada 30 Maret, yakni Rp 2.010/saham.

Namun, kinerja keuangan perusahaan yang sudah berdiri sejak 1975 silam ini selama tahun pagebluk COVID-19 alias tahun lalu. Pada akhir tahun lalu JPFA mengalami penurunan laba bersih mencapai 48,06% secara tahunan (year on year/YoY).

Laba bersih perusahaan di akhir Desember 2020 turun menjadi Rp 916,71 miliar dari posisi Rp 1,76 triliun di akhir periode yang sama tahun sebelumnya.

Pendapatan perusahaan juga terkontrkasi pada 2020. Sepanjang tahun lalu pendapatan perusahaan mengalami kontraksi 4,90% YoY menjadi sebesar Rp 36,96 triliun. Nilai ini turun dari sebelumnya sebesar Rp 38,87 triliun pada 31 Desember 2020.

Penurunan laba bersih yang cukup besar ini terjadi karena adanya kerugian dari entitas yang bergabung senilai Rp 219,52 miliar. Padahal sebelumnya pos ini mencatatkan laba senilai Rp 89,94 miliar.

Entitas yang bergabung yang dimaksud adalah akuisisi PT So Good Food (SGF) oleh perusahaan di tahun lalu. Hal ini didasarkan atas Perjanjian Jual Beli tanggal 28 Agustus 2020 HOTNEWS Jupiter Foods Pte Ltd dan Annona Pte Ltd selaku penjual dengan Perusahaan dan PT Ciomas Adisatwa yang merupakan anak usaha JPFA sebagai pembeli.

 

Di Kutip Dari Berbagai Sumber

HOT NEWS

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *